Pages

Pagi Isnin yang bosan & Kisah Ansar dan Muhajirin

Salam ceria,

Semalam, ada seorang sahabat yang mempersoalkan aku kerana sudah lama tidak update blog, dia mencadangkan aku agar copy paste artikel lain dan di muatkan dalam blog. Bagi aku lebih baik blog aku tidak di update berbanding dengan cara sebegitu, aku lebih rela ianya kosong berbanding copy paste, biar aku hidup dengan tulisan ku sendiri, dengan kepuasaan ku sendiri.

Em, hari ni, aku nak cerita sedikit...aku baruk nak cerita, budak nama ida ne ajak aku loyar plak..terpaksalah aku jawab dulu pertanyaan dia. Em..dah senyap. Begini tadi semasa aku sedang dalam perjalanan ke sini, aku teringat suatu peristiwa semasa zaman RasuluLLah SAW. Ketika mana persahabatan kaum ansar dan muhajirin pada tahap kemumcak. Aku rasa ketika itulah betapa besarnya persahabatan dan persaudaraan atas nama Allah. Dalam masa itu, kaum ansar sanggup 'memberi' isterinya kepada kaum muhajirin. Pernah suatu ketika, ketika berakhir perang hunain, hal pembahagiaan harta peperangan, Rasulullah SAW memberikan seluruh harta rampasan kepada kaum muhajirin, sesetengah kaum ansar berasa tidak berpuas hati dengan pembahagiaan Rasulullah tersebut. Suasana ketidakselesaan itu berlanjutan pada masa itu, dan bangunlah seorang sahabat dari kaum ansar, lalu berkata, lebih kurang yang aku ingat " Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhnya aku memberikan kepada orang-orang yang baru saja meninggalkan kekufuran untuk memujuk hati mereka agar tetap dengan Islam. Tidakkah kamu sekalian redha jika mereka beredar dengan membawa harta, sedangkan kamu kembali ke tempat kamu bersama Rasulullah? Demi Allah, apa yang kamu bawa pulang iaitu Rasulullah pasti lebih baik timbangannya dari apa yang mereka bawa iaitu harta. Orang-orang Ansar itu berkata: Tentu sekali kami reda wahai Rasulullah. Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhnya kamu sekalian akan menempuhi keadaan yang kamu semua tidak menyukainya. Oleh itu bersabarlah sehingga kamu bertemu Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya aku akan berada di sebuah telaga menunggu kamu sekalian pada Hari Kiamat" Mereka berkata: Kami akan bersabar .
Ada manusia, yang kita kena ziarah hatinya untuk tetap bersama kita dalam rangka dakwahnya, namun ada segelintir manusia yang kita, kalau tidak diziarahi pun, dia masih tetap sama. Maksudnya keimanannya masih sama sama ada kita atau tidak ada. Inilah sebahagian sifat golongan ansar, walaupun ada golongan muda dari golongan ansar yang tidak berpuashati dengan pembahagiaan harta rampasan tersebut, akhirnya mereka redha setelah apa yang diperkatakan oleh Rasulullah SAW, mereka masih sama mengimani Rasulullah SAW, namun bagi golongan muhajirin, hati mereka perlu dijinakkan agar tetap sama dalam medan dakwah ini.
Betapa bijaknya Rasulullah SAW dalam perkara ini, yang nyata persahabatan dan persaudaraan Ansar dan Muhajirin adalah yang terbaik dalam sejarah ketamadunan. Apakah ada yang lebih besar dari itu, wahai sahabatku? Silaturahmi yang Allah berkati itu lebih besar dari harta benda, dari bisnes perniagaan, dari kereta mewah BMW, dan lebih besar dari kekayaan Donal Trump sekalipun.
Sama-sama kita renungkan....

1 ulasan:

aku mzke said...

haah, betol la kate penulis.. silatirrahim zaman tu memang hebat.. so, silaturrahim penulis dgn sy mcm mane plak.. haha.. -->mozu