Pages

Titian Hidup di Kota KL -Bahagian 3.5


Salam..sebelum aku ceritakan kisah bahagian 4, aku ingin paparkan kisah bahagian 3.5 supaya selepas aku kisahkan cerita bahagian 4 nnt, tak lah pembaca terpinga pinga dan mengeleng kepala.

Surat yang anda baca ini sudah ditujukan dan dihantar ke Utusan Malaysia, Berita Harian dan KPDN Sarawak.



PENERBANGAN MURAH AIR ASIA- BERBALOIKAH?

Pada 9 Julai 2009 yang lepas, saya terpaksa berangkat dari Kuching ke LCCT(KL) dengan menaiki penerbangan Air Asia kerana ada mempunyai urusan yang mustahak. Penerbangan saya yang sepatutnya pada pukul 1355 tengahari telah di cancel oleh pihak Air Asia dengan hanya sekadar SMS berbunyi “URGENT!! Air Asia flight AK5207 to LCCT on 9th July 2009 is now cancelled and moved to later flight”.

Ketika itu, saya dalam perjalanan ke Kuching International Airport dan menerima sms sebegitu rupa. Setelah sampai di Kaunter Air Asia, saya terus menempah flight untuk penerbangan yang seterusnya, namun begitu, pihak Air Asia terpaksa meletakkan nama dalam senarai standby untuk penerbangan pukul 1500 petang, manakala jika masa itu tidak ada kekosongan, flight confirm saya adalah pada pukul 1730 petang.

Saya bertanya kepada staf kaunter Air Asia kenapa penerbangan asal saya di batalkan. Mereka menjawab, mereka mempunyai masalah teknikal. Ini bukanlah kali pertama penerbangan saya di batalkan, dan ini juga bukan jawapan yang berlainan atas pembatalan pesawat Air Asia sebelum ini. Ia adalah jawapan yang sama. Masalah teknikal. Pada masa itu, tidak kurang 15 orang yang standby termasuk saya.

Saya akan mengulas perkara di atas setelah saya mengupas isu yang kedua ini.

Pada 10 Julai 2009, tiket pulang saya dari LCCT ke Kuching International Airport pada pukul 1940 petang.Saya sampai awal di LCCT dari Shah Alam, dan kira-kira pukul 1600 lalu saya dah pun berada di LCCT. Saya lihat di skrin besar di LCCT, kaunter untuk AK5218 masih ditutup, saya pun mengambil keputusan untuk minum sambil membaca akhbar. Ketika jam menunjukkan pukul 7 petang, saya bergegas ke kaunter untuk ‘check in’, namun begitu saya terkejut sebab kaunter sudah pun ditutup. Ini memang salah saya kerana lewat untuk ‘cheeck in’. Saya bergegas menemui staf di Kaunter R68 (kalau tak silap) untuk memohon ‘check in’ namun mereka (Staf Air Asia) tidak membenarkan saya (ada 2 orang lagi yang juga lewat) dari ‘check in’ walaupun pada masa itu masih awal yakni dalam pukul 1905 petang. Pada masa itu juga, kebanyakkan yang menaiki pesawat itu yang sudah ‘boarding’ masih menunggu di ruang legar bagi menanti pintu di buka. (mereka masih belum memasuki pesawat dan masih menunggu di ruang legar).

Ada dua perkara yang ingin saya kongsi bersama pembaca.

Perkara pertama, saya berpendapat Air Asia tidak sewajarnya menggunakan pesanan SMS untuk membatalkan pesawat yang sudah ditempah oleh pengguna. Air Asia juga sepatutnya meminta maaf atas pembatalan penerbangan secara sebegitu dan saat-saat akhir. Saya sebenarnya kurang pasti adakah pembatalan ini memang disebabkan masalah teknikal atau penerbangan itu tidak mempunyai ramai penumpang (bawah 15 orang)? Dan sudah pasti Air Asia tidak akan menyatakan alasan selain teknikal. Jika benar Air Asia mempunyai masalah teknikal, apakah masalahnya, kenapa masalah ini sering berlaku? Kenapa ianya tidak di atasi dengan sempurna, diurus sebelum iainya kerap berulang?

Keadaan pembatalan penerbangan pada saat-saat akhir menunjukkan Air Asia masih tidak lagi mencapai tahap profesional dalam perniagaan ini. Permbatalan ini saja bukan saja membuang masa pengguna, malah menimbulkan masalah pada pengguna kerana pembatalan secara mengejut. Air Asia harus bertindak bijak dalam perkara ini bukannya meletakkan masalah mereka di bahu pengguna yang sudahpun membayar tiket tersebut. Walaupun Air Asia mempunyai prosedur/law yang memenangi mereka untuk berbuat sebegitu, namun ianya boleh di persoalkan, adakah pembatalan ini kerana unsur keselamatan atau sekadar melepas masalah Air Asia sendiri ?

Perkara kedua adalah berkenaan kelewatan saya untuk ‘check in’. Saya akui kesilapan saya, namun saya lihat staf Air Asia tidak seperti staf Malaysia Airlines. Staf Malaysia Airline adalah staf yang ramah dan bertimbang rasa, berbudi dan bersopan santun. Ini tidak saya nampak pada staf Air Asia, wajah mereka saja tidak mencerminkan keramahan mereka.

Sesampai di kaunter R68 merayu kepada staf Air Asia untuk membenarkan saya ‘check in’ namun saya tidak dibenarkan untuk check in kerana sistem sudah ditutup. Pada masa itu pukul 1910 petang. Saya merayu lagi agar mempertimbangkan masalah saya, agar saya diberi masuk. (pada masa itu, penumpang penumpang lain masih berada di ruang menunggu-pintu masih belum dibuka), namun hampa dengan jawapan sistem sudah ditutup. Saya berasa pelik, sebab saya sudah pun membeli tiket dan ada di hadapan kaunter itu untuk masuk. Oleh kerana kelewatan hanya 5 minit, saya tidak sama sekali dibenarkan masuk, ada pasangan suami isteri juga tidak dibenarkan masuk pada masa itu. Cara mereka bercakap dan mempersoalkan kelewatan kita tidak mencerminkan cara berkomunikasi yang tidak mesra dan tidak langsung menghormati kita sebagai pengguna.

Saya terkilan dengan tindakan ini, alasan menyatakan bahawa sistem itu sudah ditutup adalah tidak releven sama sekali. Bukankah manusia yang membuat sistem dan bukankah ianya boleh dibuka oleh mereka juga. Tidakkah rayuan saya, pertimbangan yang saya mahu agar dibenarkan masuk, unsur-unsur timbangrasa sebagai manusia lebih penting dari sistem tersebut? Adakah kebajikan pengguna di abaikan kerana sistem tersebut? Sistem tersebut seharusnya lebih ‘friendly’ dan berunsur kebajikan bukannya bersifat zalim. Saya tidak mempersoalkan jika sistem itu untuk melindungi keselamatan, namun dalam hal ini saya tidak nampak kenapa saya tidak dibenarkan masuk kecuali satu perkara ini. Saya berpendapat kelewatan saya menyebabkan tiket yang sudah dibeli oleh saya sudah pun dijual kepada orang yang ‘standby’ atau pembeli saat akhir. Ini mungkin berlaku dan mungkin juga tidak.

Namun apa yang penting saya berharap pihak Air Asia tidak menggadaikan keramahan mereka, tidak membiarkan sistem mereka menjadikan mereka ‘robot’ bukannya manusia yang tidak berperasaan. Pihak Air Asia wajar mencontohi pihak MAS dalam perkara ini. Terus terang saya katakan pihak MAS memang memiliki ‘world class’ perkhidmatan sama ada dari segi teknikalnya atau keramahan stafnya.

Janganlah pihak Air Asia berasa terlalu bangga dengan pencapaiannya tanpa memikirkan kuasa yang dicapai oleh mereka sebenarnya datang dari pengguna. Pihak Air Asia juga tidak harus mementingkan keuntungan semata-mata tanpa mempedulikan hak pengguna dan kebajikan pengguna. Tidakkah lebih baik pada saat ini Mr Tony Fernandez berfikir dan merenungi masalah ini agar ianya tidak berulang. Berbaloikah AIR ASIA meruntuhkan nilai-nilai kemanusiaan sejagat dengan harga murah yang dipamirkan?

Mahukan AIR ASIA lebih jujur. –Bahtiar bin Mahidin

BAHTIAR BIN MAHIDIN
2034, LRG B, RPR FASA 2, JALAN ASTANA,
PETRA JAYA, 93050 KUCHING SARAWAK
NO TEL 016 8876704
E-MAIL : bahtiarmahidin@yahoo.com

2 ulasan:

Ismaily Johari said...

Petugas-petugas kaunter airasia pun dalam keadaan tertekan kerana terpaksa menjelaskan kepada pelanggan jawapan-jawapan yang telah 'skema' kerana dipaksa oleh pihak pengurusan.

Bila dah ramai pelanggan mengadu masalah yang sama, dan jawapan yang sama diberikan berulang kali, maka hilanglah seri pada wajah petugas kaunter.

Pada pandangan saya, orang-orang atasan yang mementingkan keuntungan semata-mata harus dipersalahkan. Servis dengan kemesraan dan timbang rasa harus diutamakan.

Raithab said...

em..betul tu...kira Tony Fernandez la ne punye kerja...he..he..